FEED ADITIF UNTUK UNGGAS DI BAWAH TEKANAN PANAS

Terlepas dari penyesuaian formulasi sederhana, feed aditif tertentu membantu mengurangi efek negatif dari stres panas pada kinerja pertumbuhan pada unggas.

Ketika datang stres panas, penting untuk mempertimbangkan tidak hanya langkah-langkah mengenai penyesuaian dalam pengelolaan hewan dan fasilitas, tetapi juga penyesuaian dalam formulasi pakan.

Formulasi pakan selama musim panas hendaknya di formulasikan dengan tepat. Upaya ini dapat mengurangi jumlah panas yang dihasilkan selama pencernaan dan metabolisme, meningkatkan kenyamanan hewan, kesehatan, dan kesejahteraan.


Berikut beberapa feed additive yang dapat dipergunakan untuk membantu kondisi ini

 

  1. NATRIUM BIKARBONAT ditambah hingga 0,1 persen dapat meningkatkan konsumsi pakan, terutama pada hewan yang lebih tua. Feeding natrium bikarbonat untuk babi muda sangat tidak dianjurkan karena bahan ini cenderung untuk buffer pH lambung. Cara terbaik adalah dengan menggunakan dosis yang lebih rendah bila memungkinkan untuk menghindari ketidakseimbangan keseimbangan elektrolit diet optimal.
  2. KALIUM KLORIDA (dan amonium klorida) telah terbukti meningkatkan kinerja pertumbuhan, terutama pada ayam pedaging, tapi hanya jika digunakan dalam konteks menyeimbangkan keseimbangan elektrolit diet diet. Menambahkan terlalu banyak garam-garam ini harus dihindari.
  3. VITAMIN C, meskipun tidak dibutuhkan oleh mamalia atau burung dalam kondisi normal, telah terbukti mengurangi gejala stres panas dengan mengurangi stres oksidatif dan meningkatkan imunitas dalam kondisi stres. Hasil terbaik ditunjukkan bila digunakan dengan tingkat optimal bersama vitamin E dan mungkin (organik untuk meningkatkan jumlah diserap) dan selenium, sebagai bagian dari paket antioksidan, terutama dalam diet kaya lemak.
  4. BETAINE dikenal sebagai donor metil (suku cadang bagian dari kebutuhan methionin), tetapi juga merupakan osmo-regulator ampuh yang telah terbukti memberikan manfaat pada hewan menderita dehidrasi. Betaine bertindak menyeimbangkan kadar air di dalam sel, dan meredakan efek negatif dari akumulasi ion anorganik yang mengacaukan enzim seluler dan protein lain (seperti yang terjadi ketika garam dijelaskan di atas digunakan pada jumlah berlebihan!) Betaine secara khusus bermanfaat dalam kasus-kasus dimana hewan hanya memiliki air asin untuk minum seperti yang terjadi di banyak daerah sangat dekat dengan garis pantai.
  5. NATRIUM ZEOLIT ​​adalah tanah liat alami (dan juga agen anti-mikotoksin yang baik) yang telah terbukti mengurangi efek stres panas (pada ayam petelur, tetapi dapat dengan aman diasumsikan akan melakukan yang sama pada hewan monogastrik lain, tapi ini memerlukan verifikasi lebih lanjut). Meskipun modus yang tepat kerjanya tidak diketahui, natrium zeolit ​​berfungsi sebagai buffer dalam sistem pencernaan, mengurangi alkalosis terkait dengan panting (terengah-engah).
  6. ENZIM (di sini kita hanya mempertimbangkan karbohidrase) digunakan selama stres panas dapat meningkatkan kepadatan energi pakan untuk mencegah turunnya konsumsi pakan. Praktek ini adalah sepanjang baris mengurangi serat kasar makanan, yang menghasilkan panas paling tinggi dari pencernaan. Peningkatan lemak makanan dan minyak menghasilkan sedikit panas. Tidak ada aditif atau penyesuaian formulasi pakan sepenuhnya dapat mengimbangi efek negatif dari stres panas yang parah. Tapi, ketika bagian dari program yang komprehensif, aditif ini dapat membantu memulihkan bagian dari potensi performan yang hilang.


Sumber : www.poultryinternational-digital.com

 

Add comment


Security code
Refresh