VITAMIN A

VITAMIN A

Vitamin A merupakan salah satu jenis vitamin larut dalam lemak yang berperan penting dalam pembentukan sistem penglihatan yang baik. Terdapat beberapa senyawa yang digolongkan ke dalam kelompok vitamin A, antara lain retinol, retinil palmitat, dan retinil asetat. Akan tetapi, istilah vitamin A seringkali merujuk pada senyawa retinol dibandingkan dengan senyawa lain karena senyawa inilah yang paling banyak berperan aktif di dalam tubuh. Vitamin A banyak ditemukan pada wortel, minyak ikan, susu, keju, dan hati.
Rumus kimia untuk Vitamin A adalah C20H30O.
Vitamin A banyak berperan dalam pembentukan indra penglihatan bagi manusia. Vitamin ini akan membantu mengkonversi sinyal molekul dari sinar yang diterima oleh retina untuk menjadi suatu proyeksi gambar di otak kita. Senyawa yang berperan utama dalam hal ini adalah retinol. Bersama dengan rodopsin, senyawa retinol akan membentuk kompleks pigmen yang sensitif terhadap cahaya untuk mentransmisikan sinyal cahaya ke otak. Oleh karena itu, kekurangan vitamin A di dalam tubuh seringkali berakibat fatal pada organ penglihatan.

Vitamin A juga dapat melindungi tubuh dari infeksi organisme asing, seperti bakteri patogen. Mekanisme pertahanan ini termasuk ke dalam sistem imun eksternal, karena sistem imun ini berasal dari luar tubuh. Vitamin ini akan meningkatkan aktivitas kerja dari sel darah putih dan antibodi di dalam tubuh sehingga tubuh menjadi lebih resisten terhadap senyawa toksin maupun terhadap serangan mikroorganisme parasit, seperti bakteri patogen dan virus

Beta karoten, salah satu bentuk vitamin A, merupakan senyawa dengan aktivitas antioksidan yang mampu menangkal radikal bebas. Senyawa radikal bebas ini banyak berasal dari reaksi oksidasi di dalam tubuh maupun dari polusi di lingkungan yang masuk ke dalam tubuh. Antioksidan di dalam tubuh dapat mencegah kerusakan pada materi genetik (DNA dan RNA) oleh radikal bebas sehingga laju mutasi dapat ditekan. Penurunan laju mutasi ini akan berujung pada penurunan risiko pembentukan sel kanker. Aktivitas antioksidan juga terkait erat dengan pencegahan proses penuaan, terutama pada sel kulit.

Vitamin A memiliki 2 bentuk aktif yang dapat dicerna tubuh, yaitu :

  • Retinil Palmitat, berasal dari makanan hewani, seperti daging sapi, hati ayam, ikan, susu, dan keju.
  • Beta Karoten, berasal makanan nabati, seperti bayam, brokoli, dan wortel. Bila kekurangan vitamin ini maka tubuh dapat mengalami gangguan pernapasan kerabunan dan bahkan kebutaan, sedangkan kelebihan asupan vitamin A dapat menyebabkan mual, sakit kepala, nyeri sendi, iritasi, dan kerontokkan rambut.
Manfaat Vitamin A
  • Mencegah infeksi, meningkatkan kekebalan tubuh
  • Membantu proses pertumbuhan.
  • membantu pertumbuhan dan perkembangan embrio dan janin, serta akan mempengaruhi gen untuk perkembangan organnya.
  • Mencegah terjadinya kanker.
  • Menjaga kesehatan mata
Sumber Vitamin A

Sereal, Umbi-umbian, Biji-bijian, Buah-buahan, Hasil olahan.
Berikut jenis makanan yang mengandung vitamin A tinggi :

  • Ubi Jalar (709 mg 79%),
  • Mentega (684 mg 76%),
  • Kangkung (681 ug 76%),
  • Bayam (469 ug 52%)
    Labu (400 mg 41%),
  • Collard Hijau (333 mg 37%),
  • Keju Cheddar (265 mg 29%), Melon (169 mg 19%),
  •  Telur (140 mg 16%),
  •  Aprikot (96 mg 11%),
  • Hati (sapi, babi, ayam, kalkun, ikan) (6500 mg 722%),
  • Wortel (835 ug 93%), Brokoli Daun (800 mg 89%),
  • Pepaya (55 mg 6%), Mangga (38 mg 4%),
  • Kacang (38 mg 4%),
  • Brokoli (31 mg 3%),
  • Susu (28 mg 3%).

 

Oleh : Ismail Karya Sapoetra