VITAMIN D

VITAMIN D

Vitamin D adalah grup vitamin yang larut dalam lemak prohormon. Vitamin D dikenal juga dengan nama kalsiferol. Penamaan ini berdasarkan International Union of Pure and Applied Chemist (IUPAC). Di dalam tubuh, vitamin ini banyak berperan dalam pembentukkan struktur tulang dan gigi yang baik.
Vitamin ini sendiri merupakan turunan dari molekul steroid yang merupakan salah satu turunan dari kolesterol. Terdapat dua bentuk aktif dari vitamin ini, yaitu vitamin D2 dan vitamin D3.aktivasi vitamin D dilakukan oleh hormon paratiroid. Vitamin D2 atau dikenal juga dengan nama ergokalsiferol ini berasal dari turunan senyawa kolesterol yang banyak ditemukan pada ragi dan tanaman. Vitamin D3 (kolekalsiferol) sendiri berasal dari turunan senyawa 7-dehidrokolesterol. Golongan vitamin inilah yang paling banyak ditemukan pada kulit manusia. Pada ginjal, vitamin D dikonversi menjadi bentuk aktif yang disebut 1,25-dihydroxycholecalciferol. 
Di dalam tubuh, vitamin D dapat membentuk struktur tulang dan gigi yang kuat. Vitamin D meningkatkan absorbsi kalsium di saluran pencernaan. Selain itu, vitamin D juga dapat memperkuat sistem kekebalan dan mencegah berbagai jenis kanker. Apabila terjadi defisiensi vitamin D, tubuh akan mengalami berbagai gangguan penyakit, antara lain osteoporosis, osteopenia, diabetes, hipertensi, dan berbagai penyakit jantung, kanker payudara dan kanker endometrium.

Molekul aktif dari vitamin D, yaitu kalsitriol, merupakan pemeran utama dalam metabolisme absorpsi Kalsium ke dalam tulang, fungsi otot, sekaligus sebagai immunomodulator yang berpengaruh terhadap sistem kekebalan untuk melawan beberapa penyakit, termasuk diabetes dan kanker. Sumber utama vitamin D adalah kulit yang terpapar radiasi ultraviolet.

Di dalam tubuh, vitamin D diserap di usus dengan bantuan senyawa garam empedu. Setelah diserap, vitamin ini kemudian akan disimpan di jaringan lemak (adiposa) dalam bentuk yang tidak aktif.

Vitamin D merupakan satu-satunya jenis vitamin yang diproduksi tubuh. Saat terpapar cahaya matahari, senyawa prekursor 7-dehidrokolesterol akan diubah menjadi senyawa kolekalsiferol. Induksi ini terutama disebabkan oleh sinar ultraviolet B (UVB). Pada tahap selanjutnya, senyawa kolekalsiferol ini akan diubah menjadi senyawa kalsitrol yang merupakan bentuk aktif dari vitamin D di dalam tubuh. Kalsitrol sendiri diproduksi di ginjal yang kemudian akan diedarkan ke bagian-bagian tubuh yang membutuhkan, terutama di organ tulang dan gigi

Vitamin D adalah kelompok yang larut dalam lemak prohormones, dua bentuk utama yang adalah vitamin D 2 (ergocalciferol) dan vitamin D 3 (cholecalciferol).

Vitamin D didapat dari paparan sinar matahari, makanan, dan suplemen, secara biologis inert dan harus menjalani dua reaksi hidroksilasi harus diaktifkan dalam tubuh. Calcitriol adalah bentuk aktif vitamin D ditemukan dalam tubuh. Istilah vitamin D juga merujuk pada metabolit dan analog lainnya dari zat tersebut.

Calcitriol memainkan peran penting dalam pemeliharaan sistem organ beberapa. Namun, peran utama adalah untuk meningkatkan aliran kalsium ke dalam aliran darah, dengan mempromosikan penyerapan kalsium dan fosfor dari makanan di usus, dan reabsorpsi kalsium di dalam ginjal, memungkinkan mineralisasi tulang normal dan mencegah tetany hypocalcemic. Hal ini juga diperlukan untuk pertumbuhan tulang dan remodeling tulang oleh osteoblas dan osteoklas.

Tanpa cukup vitamin D, tulang dapat menjadi tipis, rapuh, atau cacat. Kekurangan dapat timbul dari asupan yang tidak memadai ditambah dengan paparan sinar matahari yang tidak memadai, gangguan yang membatasi penyerapan; kondisi yang mengganggu konversi vitamin D ke metabolit aktif, seperti gangguan hati atau ginjal, atau, jarang, oleh sejumlah gangguan herediter. Hasil Kekurangan vitamin D dalam mineralisasi tulang terganggu dan menyebabkan pelunakan tulang penyakit, rakhitis pada anak dan osteomalacia pada orang dewasa, dan mungkin memberikan kontribusi untuk osteoporosis. Vitamin D2 adalah kimia ditandai pada tahun 1932. Pada tahun 1936 struktur kimia vitamin D3 didirikan dan dihasilkan dari iradiasi ultraviolet 7-dehydrocholesterol.

Kimia, berbagai bentuk vitamin D secosteroids, yaitu, steroid di mana salah satu obligasi di cincin steroid rusak. Perbedaan struktural antara vitamin D dan vitamin D2-3 ada di rantai samping mereka. Rantai samping dari D2 mengandung ikatan rangkap antara karbon 22 dan 23, dan kelompok metil pada karbon 24.

Vitamin D2 (terbuat dari ergosterol) diproduksi oleh invertebrata, jamur dan tanaman dalam menanggapi radiasi UV, itu tidak diproduksi oleh vertebrata. Sedikit yang diketahui tentang fungsi biologis vitamin D2 pada spesies nonvertebrate. Karena ergosterol dapat lebih efisien menyerap radiasi ultraviolet yang dapat merusak DNA, RNA dan protein telah menyarankan bahwa ergosterol berfungsi sebagai sistem sunscreening yang melindungi organisme dari energi radiasi ultraviolet merusak yang tinggi.

Vitamin D3 yang dibuat di kulit ketika 7-dehydrocholesterol bereaksi dengan cahaya ultraviolet di UVB 270-300 nm panjang gelombang antara, dengan puncaknya terjadi sintesis antara 295-297 nm. Panjang gelombang yang hadir di bawah sinar matahari ketika indeks UV lebih besar dari 3. Pada elevasi matahari, yang terjadi sehari-hari dalam daerah tropis, harian selama musim semi dan musim panas di daerah subtropis, dan hampir tidak pernah dalam lingkaran Arktik, jumlah yang cukup vitamin D3 dapat dibuat di kulit setelah hanya sepuluh sampai lima belas menit paparan sinar matahari setidaknya dua kali per minggu untuk wajah, lengan, tangan, atau kembali tanpa tabir surya. Namun, musim, lintang geografis, waktu, cakupan awan, menutupi kulit, warna kulit, asap, dan tabir surya mempengaruhi penyerapan sinar UV dan vitamin D sintesis.  Dengan paparan sinar UVB lebih lama untuk, suatu kesetimbangan dicapai pada kulit, dan kelebihan vitamin D hanya menurunkan secepat seperti yang dihasilkan. Pada manusia, D3 seefektif  D2 dalam aktivitas hormon vitamin D dalam sirkulasi, meskipun orang lain menyatakan bahwa D3 lebih efektif daripada D2. Namun, dalam beberapa spesies, seperti tikus, vitamin D2 lebih efektif daripada D3.

Manfaat Vitamin D

  • Mencegah osteoporosis, diabetes, hipertensi, penyakit jantung serta berbagai macam kanker.
  • Bermanfaat bagi proses pertumbuhan
  • Berperan dalam penyerapan kalsium ke dalam tubuh
  • Pembentukan struktur tulang dan gigi
Sumber Vitamin D 

Bahan makanan yang banyak mengandung vitamin E diantaranya adalah ; Keju dan Mentega, Ikan Salmon, Ikan Tuna, Ikan Cod, Sereal, kuning telur, hati sapi, yoghurt, margarin, jamur, sinar matahari, susu, udang, dan jenis sayuran dan hijauan lainnya.

Oleh : Ismail Karya Sapoetra